Followers

Tuesday, 30 July 2013

~ Saya Kenal Sayang Saya! 16 ~

“ Qis selesa ke dengan family akak kat sini?”
            Soalan yang tiba – tiba muncul dari arah belakang membuatkan Balqis terbantut seketika untuk mencedok nasi goreng sotong itu ke dalam pinggan.  Bebola matanya segera memandang wajah Damia di sebelah.
            “ Oh, Kak Damia! Hmm ok aje. Qis selesa dengan semua orang kak. Lagipun family akak semuanya ramah – tamah tau. Qis tak pernah rasa sunyi pun kat sini.” Balas Balqis bersungguh – sungguh lantas mencedok kembali nasi gorengnya ke dalam pinggan.
            “ Baguslah macam tu. Risau juga akak kalau – kalau Qis tak suka dengan layanan keluarga akak ni.” Damia senyum kecil seraya mencapai sebiji pinggan untuk mengambil juadah yang sudah terhidang itu.
            “ Eh, mana ada tak suka kak! Qis suka sangat keluarga macam ni. Teringin nak rasa ada sanak – saudara yang ramai macam ni buat gathering. Meriah. Macam suasana hari raya kan kak?”
            Damia hanya tersengih sejenak. “ Meriah tu meriah jugak. Tapi kadang – kadang bingit kepala dengan macam – macam ragam saudara – mara ni, Qis.”
            “ Biasalah tu kak. Yang penting ukhuwah persaudaraan tu masih kukuh betul tak? Hmm Qis pergi makan kat sana dulu ya kak? Lapar.” Balqis sengih sambil menggosok sedikit perutnya yang sudah berkumandang lagu joget lambak tu.
            “ Eh, kejap Qis! Nasi goreng yang Qis ambil ni nasi goreng apa ya? Ada campur seafood tak?” tanya Damia tiba – tiba.
            “ Ada rasanya. Tadi makngah cakap ni nasi goreng sotong. Kenapa kak?” Balqis sedikit pelik.
            “ Oh, akak nak ambilkan makanan untuk Fakhri. Takut pula terambil makanan yang ada seafood untuk dia.”
            Balqis serta – merta tersentak. Semakin pelik benaknya. “ Kalau ada seafood pun, kenapa kak? Abang Fakhri tak makan seafood ke?”
            “ Ha’ah. Dia alergik dengan seafood. Qis tak tahu ke?” Giliran Damia pula menjadi hairan. Kata kawan rapat dari kecil tapi takkan Balqis tak tahu pasal ni.
            Abang Fakhri alergik seafood?! Kenapa aku tak pernah tahu pun selama ni? Habis tu yang selama ni aku bagi makanan yang aku masak  ada udang, sotong bagai... Siapa yang makan? Kenapa dia tak pernah cakap apa – apa pun yang dia alergik?
            “ Eh, mestilah Qis tahu kak! Cuma terlupa aje.” Bohong Balqis sambil pura – pura sengih. Dia juga tak nak mengalah.
 “ Hmm akak kasi aje nasi goreng tu kat Abang Fakhri. Selama ni Qis bagi lauk – pauk yang ada seafood, dia makan aje.” Sambung Balqis lagi.
            “ Eh, boleh ke? Hari tu akak makan steamboat dengan dia, sikitpun dia tak nak sentuh seafood tu.”
            “ Memanglah kak. Steambot tu sebiji – sebiji makanan laut kita telan. Tapi kalau macam seafood yang dicampur dengan makanan lain contohnya nasi goreng sotong ni, boleh aje Abang Fakhri makan. Akak jangan risau.” Ujar Balqis yakin. Macam pakar pemakanan pula. Ah, tak mungkin Abang Fakhri tak bagitahu aku pasal dia alergik tu! Ni mesti dia tipu Kak Damia hari tu.
            “ Hmm kalau macam tu, akak ambil sikitlah. Nasi lain pun dah habis. Kang kebulur pulak budak tu kang.”
Akhirnya, Damia akur. Dicedok juga beberapa senduk nasi goreng sotong itu ke dalam pinggan. Balqis pula terus berlalu dari ruang itu untuk mengisi perutnya. Usai mengambil makanan yang berkenan dihati, Damia segera berlalu ke bilik yang dikongsinya bersama Fakhri.
Pintu bilik diketuk tiga kali lalu tombol pintu dipulas bila tidak kedengaran sebarang suara pun yang menyahut. Perlahan – lahan Damia menyusun langkah masuk sambil menatang sepinggan makanan. Risau pula kalau – kalau ternampak benda yang bukan – bukan walaupun dalam bilik sendiri. Cukuplah peristiwa pagi tadi yang sangat memalukan jiwa dan raga itu berlaku.
Damia meletakkan pinggan yang berisi makanan itu di atas meja kopi. Tiba – tiba kedengaran bunyi air dari shower jatuh ke lantai. Patutlah tak menyahut, mandi rupanya. Ngomel Damia sendiri seraya melabuhkan punggungnya di atas sofa. Punat on alat kawalan jauh televisyen dipicit dan kala itu juga telefon bimbitnya meronta – ronta meminta dijawab.
“ Ya, mak. Kenapa call?”
“ Datang bilik mak sekejap. Mak nak minta tolong sikit.” Kedengaran suara Puan Rozita dari hujung panggilan.
“ Sekarang ke?”
“ Habis tu, bila lagi?”
“ Orang tanya aje. Janganlah marah Puan Rozita oiii...”
“ Tak marah pun Puan Nurul Damia oiii...” balas Puan Rozita beserta tawa kecil.
Damia ikut ketawa sebentar. “ Yelah. Orang datang sekarang.” Talian telefon bimbit segera dimatikan.
Puan Nurul Damia? Buat seketika bibir Damia menguntum senyum kecil. Sedap jugak panggil macam tu. Puan kepada Fakhri Wafiy. Yang ni lagi sedap. Hahaha. Huish! Jauh kau berangan ya Nurul Damia. Kalau Fakhri tahu, memang harus buat terjunan ke dalam laut ni.
Pantas Damia mengambil sehelai kertas kecil lalu dicoretkan sesuatu. Kemudian, kertas tersebut diletakkan di tepi pinggan yang berisi makanan buat suaminya itu. Selang beberapa minit, Damia sudahpun berlalu menuju ke bilik Puan Rozita seperti yang dijanjikan.
***
Kunyahan makanan di dalam mulut terus terbantut bila mendengar soalan yang baru saja terbit dari bibir Puan Maria tadi. Namun, Fahim masih berlagak tenang dan selamba. Makanan dijamah semula dan dia berharap sangat soalan mamanya tadi dibiarkan berlalu sepi begitu sahaja.
            “ Kamu dengar tak mama tanya ni Fahim?” Puan Maria tak puas hati dengan soalannya yang masih tidak berjawab.
            “ Dengar, ma.” balas Fahim pendek. Nampaknya, memang takkan dapat larilah dari topik ni rasanya.
            “ Habis tu, kenapa tak jawab? Kamu tak nak kahwin ke?” Puan Maria ulang soalan.
            “ Mestilah nak, ma.” sepatah lagi Fahim jawab.
            “ Dah tu, kenapa tak cari calon isteri lagi kalau nak kahwin? Nak mama yang carikan ke?”
            “ Tak ada yang sesuai la ma.”
            “ Takkan seorang pun tak ada yang sesuai? Perempuan macam mana yang sesuai dengan kamu? Macam Puteri?”
            Mendengarkan sepotong nama yang sudah meremukkan hatinya dulu terus membuatkan Fahim angkat muka pandang tepat ke wajah mamanya. Air mukanya berubah cuaca. Puan Maria pula terus terdiam bila menyedari dia sudah terlebih kata.
            “ Kalau perempuan tu macam Puteri, perempuan tu pun akan buat benda yang sama macam Puteri ma.” Fahim ukir senyum tawar buat mamanya.
            “ Habis tu, macam mana? Kamu tu makin berumur bukan makin muda. Kalau kamu tak fikirkan pasal diri kamu pun, tolonglah fikir yang mama ni nak juga tengok ada orang jaga kamu sebelum mama dah tak ada.”
            “ Hish mama ni ada ke situ pulak! Fahim dah cukup bahagia dah mama seorang jaga Fahim. Tak nak perempuan lain dah tau.” Rengek pemuda itu tiba – tiba.
            “ Eleh, yelah sangat tu... Nanti dah dapat bini, mama pun dah lupa kan?”
            “ Eh, mana boleh lupa mama! Mama kan sayang Fahim lebih dari Fakhri.” Fahim tarik sengih panjang.
            “ Pandai ajelah kamu ni. Mama sayang anak mama sama – rata tau. Ha sebelum terlupa, mama nak tanya pasal Qis ni. Macam mana kerja dia? Okey?”
            “ Entahlah, ma. Fahim tak pantau lagi kerja dia sebab dia ambil cuti seminggu.”
            Puan Maria terus terbeliak biji mata. “ Seminggu? Dia sakit ke?”
            “ Taklah. Katanya nak ikut Fakhri dan Damia pergi Janda Baik.”
            Lagi besar terkejut Puan Maria jadinya. “ Apa?! Habis tu, kamu bagi cutilah ya?”
            “ Bagilah. Ala dia part time aje, ma. Suka hati dialah nak cuti bila pun.”
            “ Masalahnya sekarang yang dia nak ikut pergi Janda Baik tu nak buat apa? Lagi satu, macam mana dia boleh tahu Fakhri dan Damia ada kat sana?”
            “ Fahim yang bagitahu. Itupun sebab dia tanya Damia ambil cuti untuk apa.” Polos jawapan Fahim.
            Kedengaran Puan Maria membebaskan keluhan berat sejenak. “ Kamu ni memang bos yang jujur sangatlah, Fahim. Tension mama dengan kejujuran kamu ni tau.”
            “ Kenapa ma? Fahim ada buat salah ke?” Fahim kerut dahi. Pelik.
            “ Tak apalah. Kamu teruskan makan. Mama ada hal sikit.” Puan Maria bingkas dari kerusi lantas berlalu dari ruang makan itu meninggalkan Fahim yang masih terpinga – pinga dengan apa yang berlaku.
***
            Jangan lupa makan.
-Damia

Bibir Fakhri automatik mengukir senyum bila terbaca pesanan yang tertera di atas kertas kecil itu. Terasa bahagia seketika. Pantas dia mencapai pinggan yang berisi makanan di atas meja kopi itu lalu dijamahnya dengan penuh berselera. Kena sangatlah dengan perutnya yang asyik mendidih kelaparan sejak tadi. Hajatnya sesudah mandi nak keluar mencari makanan tapi tak sangka pula pucuk dicita, ulam mendatang.
            Sedang enak pemuda itu menjamu selera, tiba – tiba seluruh tubuhnya terasa panas. Hangat tidak tentu hala. Fakhri gelabah. Makanan yang sedang dikunyahnya di dalam mulut segera diluahkan kembali ke dalam pinggan. Dia mengais – ngais makanan yang diluahnya tadi. Dan saat itu juga biji matanya terbeliak bila mendapati beberapa ekor sotong di dalam nasi gorengnya. Sotong?!
            Tubuh Fakhri semakin tak keruan. Habis digarunya satu badan sehingga timbul ruam – ruam merah. Gatal dan pedih sangat. Dia tak boleh bertahan lagi. Paru – parunya terasa sukar untuk bernafas. Hendak mencari telefon bimbitnya pun dia sudah tidak mampu. Sesak nafasnya semakin menjadi – jadi. Sehinggakan dia tak mampu berkata apa – apa lagi. Dalam hati, dia hanya mampu berdoa semoga ada insan yang boleh selamatkan dirinya waktu itu.
            Kala itu juga, pintu bilik dikuak dari luar. Kelibat seseorang yang sedang melangkah masuk ke dalam bilik itu hanya mampu dipandang samar. Fakhri langsung tidak bermaya. Pandangannya yang sudah kabur akhirnya menjadi kelam. Dia terbaring di atas lantai tanpa sedarkan diri.
            “ Fakhri?!!!”
            Damia kaget. Terperanjat besar dibuatnya bila terpandangkan tubuh suaminya yang sudah terlantar di atas lantai. Sepantas kilat dia mendapatkan pemuda yang tidak sedarkan diri itu. Pipi Fakhri ditampar lembut dengan harapan suaminya sedar. Habis dibelek lengan suaminya yang beruam merah itu. Tiba – tiba Damia terlihat makanan yang diluah Fakhri tadi di dalam pinggan. Bibirnya bergetar. Dia takut.
            “ Ya Allah! Fakhri!! Aku minta maaf. Bangunlah, Fakhri! Bangun! Jangan macam ni.” berjurai – jurai air mata Damia merembes di pipi.
            “ Fakhri, bangun! Ya Allah, apa aku dah buat ni?! Bangun ya Fakhri!” Damia menampar lembut pipi suaminya lagi. Namun, Fakhri masih kaku seperti tadi.
            Damia semakin tak keruan. “ Telefon, mana telefon?” Pantas dia mencapai telefon bimbitnya lalu mendail nombor 999.
Usai membuat panggilan ambulans, Damia segera berlari keluar untuk memberitahu Puan Rozita. Suasana menjadi kecoh buat seketika. Hampir kesemua penghuni resort itu menjadi pelik dengan ketibaan ambulans secara tiba – tiba. Begitu juga dengan Balqis yang sedang berborak dengan kenalan barunya turut terkejut besar bila melihat Damia mengiringi Fakhri yang sedang terlantar di atas stretcher untuk di tolak masuk ke dalam ambulans. Apa yang dah berlaku?
Di dalam ambulans, Damia tidak putus – putus mendoakan keselamatan suaminya. Jari – jemari Fakhri digenggam erat bagai tidak mahu lepas. Dia tak sanggup sekiranya apa – apa yang buruk berlaku kepada Fakhri Wafiy. Air jernih masih lagi galak keluar dari kolam mata.

“ Fakhri, aku minta maaf sangat – sangat. Aku tak tahu benda ni akan jadi. Bangun ya Fakhri? Tolonglah jangan jadi apa – apa. Jangan tinggalkan aku, please...” Tapak tangan Fakhri dilekapkan ke pipi gebu gadis itu. Damia menangis semahu – mahunya.
                                                               *****
                                                     Bersambung ~ =)

4 comments:

  1. alaa cepat smbung apa jd lpas ni

    ReplyDelete
  2. Terharunya ada orang guna nama saya :p
    Apa2 pun best

    ReplyDelete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete

sepatah komen anda ibarat setitik peluh petani..eh?